BINTANG ada, BINTANG hadir, BINTANG mendengarkan

Monday, September 26, 2016

DIENG, GUNUNG SEJUTA UMMAT

"Gha, mau ikut ke Prau gak?”di tengah riweuhnya suasana end user training tiba-tiba Rahman membawa bisikan angin surga. Gak pikir panjang, gak mikir berangkatnya sama siapa, gak mikir ntar trainingnya gimana “Mau Man” saya membalas ajakan Rahman dengan lantang dan sigap *kalo yang ini rada lebay yak*

Berakhirnya end user training adalah awal kebahagiaan buat saya untuk menuju Prau, gunung sejuta ummat itu. Udah sering banget ngeliat pemandangan memukau mata Prau di instagram, baik itu di akun-akun official pendaki atau akun personal orang.

Rasa lelah sehabis dibombardir training dengan tidur tiap malem paling cepat jam 1 tidak menyurutkan semangat dan kegembiraan menuju Prau. Karena perlengkapan untuk nanjak udah terbilang lumayan lengkap jadi bukan masalah lagi kalo aja tiba-tiba ada ajakan dadakan.

Oke, akhirnya trip kali ini naik kereta. Sejujurnya ini pertama kalinya trip meeting pointnya di stasiun. Biasanya kalo gak terminal bus ya di bandara *bukannya sombong tapi emang gitu kebenarannya*. Saling bersalaman dan menyebutkan nama. Oiya lupa bilang kalau trip kali ini bareng teman-temannya Rahman. Jadi kali ini saya Cuma kenal 2 orang Rahman dan Ima (teman 1 project di Angkasa Pura 2) sisanya orang asing hahahaa.

Tuuut tuuut suara sempritan kereta (yaa semacam itulah) menandakan bahwa kereta sebentar lagi berangkat. Dengan drama lari-larian *gak nyampe ngejar kereta sih* buru-buru kami naik ke kereta. Karena memang disini saya yang nebeng trip di Rahman dan belum kenal sama teman2nya Rahman jadi saya kebanyakan diem.
  
Hukum Newton pertama: awal pertemuan masih jaim. Jawab seadanya aja, nanya seperlunya ditambah sedikit basa basi gak penting.
Perkenalan pertama udah jahil motoin orang tidur
Purwokerto pagi ini sangat cerah. Tapi tak secerah cuaca di Dieng.  Ada sambutan yang tak hangat dari Dieng, gerimis. Oiya sebelumnya perjalanan dari purwokerto menuju Dieng ditempuh kurang lebih 2 jam dengan angkot yang berisi 10 orang. KEBAYANG DONK DIDALEM ANGKOT UDAH MACAM APA DITAMBAH KERIL YANG GEDENYA SEGAMBRENG.
Tumpuk menumpuk gak jadi masalah yang penting kebersamaan *uwaseeeek*

Dari kami ber-10 hanya 8 orang yang akan melanjutkan perjalan menuju Prau. Cuaca saat itu masih gerimis. Sepertinya cuaca di Dieng memang sedang tak ingin bermain dengan kami. Walaupun begitu saya dan teman-teman lainnya masih berharap cerah akan datang.
Sambutan Dieng dengan awan mendungnya
Disempet-sempetin saat hujan berenti
Selepas sholat magrib kami mulai perjalanan menuju Prau. Kali ini kami memilih perjalanan malam. Untung saja tak ada drama horror selama perjalanan apalagi adegan kesurupan *amit-amit jangan sampai ya Allah*
Sesekali gerimis dan angin kencang mewarnai perjalanan kami. Ya namanya juga maenan outdoor sudah harus akrab dengan kondisi macam gini.

Bukan hanya selama perjalanan, selama proses mendirikan tenda bahkan semaleman gerimis dan angin kencang gak mau jauh-jauh dari kami. Bisa dibilang kondisi kami malam itu benar-benar mengenaskan *lebih ke tenda perempuannya sih*.
Background macam tembok putih. Tapi beneran ini di Prau bukan di studio foto

Makin dingin makin laper dan butuh kehangatan hahaha *buru2 masak air dan nyeduh kopi*

Harapan bahwa matahari pagi akan memberi kehangatan hanya tinggal kenangan. Buka tenda jeng jeng  jenngggg, ini Prau apa kulkas dikosan????? Berasa lagi didalem frezer, kabut dimana-mana dan jarak pandang hanya beberapa meter. Pemandangan yang sering saya liat di Instagram dimana?? wah bener nih Prau lagi males maen nih. Niat untuk mendapatkan foto-foto kece sirna sudah, nyesek *macam orang pacaran 5 tahun tapi putus juga* buakakakakaak. Tak ada pilihan lain selain bongkar tenda dan turun.
Gak ada pilihan lain selain bongkar tenda dan turun
Kondisi diluar tenda
Gak mau rugi2 banget. Mau kabut gimana pun tetep harus ngasilin foto

Padahal kalo gak kabut pemandangan dibelakang jelas bikin iri orang-orang
Background kabut yang masih setia menemani di perjalanan turun

Ritual sesudah naik gunung adalah nyari makanan enak. Selepas bersih-bersih dan berganti pakaian bersih di salah satu rumah warga kami kembali meunuju stasiun Purwokerto. 

Hukum Newton kedua: selepas ngetrip bareng temen baru bakal ada group di wassap dan tentunya akan ngebahas trip selanjutnya

Dieng, Prau suatu hari saya akan kembali kembali untuk menikmati keindahanmu. Tak ada sesal dengan cuaca yang kau suguhkan saat ini. Dibalik semua itu saya tetap mendapatkan cerita, pengalaman, foto-foto dan teman-teman baru yang baik hatinya.

Oiya jangan lupa mampir beli ole-ole. Salah satu cemilan kesukaan Getuk Goreng. Endesssss pisan, maknyosss!!


-More Information-
Kereta JKT-PWT = Rp. 68.000
Angkot PWT-WSB = Rp. 1.200.000 PP per mobil
Read More

Wednesday, September 14, 2016

#TEMANTAPIMENIKAH

#TEMANTAPIMENIKAH
"Cewek cowok sahabatan, hallaaaah ntar juga jadian” 

“Di dunia ini tuh gak ada istilah cewek cowok sahabatan, paling ujung-ujungnya jadian”

”Awalnya sahabatan, belakangan pacaran”

Kalimat-kalimat diatas memang gak salah dan bukan kicauan burung semata. Banyak kejadian di dunia nyata malah. Lagian gak ada salahnya juga sih kalau cewek cowok sahabatan trus jadian apalagi nikah. Macam lagunya Zigaz-Sahabat Jadi Cinta asal mereka cewek cowok. Yang gak boleh itu kalau sahabat cewek cewek atau cowok cowok trus jadian waaaah ada juga BERABE ntar.

Sudah 2 novel yang gue baca tentang sahabat yang berakhir dengan cinta. Salah satunya #TEMANTAPIMENIKAH karya  AYUDIA BING SLAMET dan DITTO PERCUSSION yang dimana ceritanya adalah pengalaman hidup mereka berdua dari pertama kali ketemu sampai akhirnya gimana ceritanya mereka berdua bisa nikah. Bukunya baru kelar saya baca 3 hari yang lalu.

Kalau denger kata sahabat jadi cinta rasanya kebayangnya tuh awalnya sahabatan trus salah satunya baper trus bilang cinta trus saling menjauh trus akhirnya pacar dan trus trus trus Happy Ending *kok geli ya* buahahahaa anti klimaks banget gak sih. Tapi cerita yang ini sedikit berbeda dari novel-novel fantasi mengenai sahabat jadi cinta *iyalah orang ini kejadian nyata. Yang belum baca buruan ke Gramedia terdekat. Bacanya jangan di Gramedia, beli bukunya baca dirumah sambil ngopi. PATEN

Beberapa kalimat yaang berkesan versi Egha Lestari di buku #TEMANTAPIMENIKAH
Kalimat pembuka yang manis di buku ini
Gue kira lo nggak balik ke sini,” ujar Ayu begitu melihat sosok Ditto.

Perhatian Ayu kembali kepada Ditto.

Saat kedua mata sahabatnya menatap tapt di manik matanya, Ditto tertegun sesaat.

Kemudian, keberanian yang tak pernah terkumpul selama bertahun-tahun mereka bersahabat itu, akhirnya muncul.

Membuat Ditta akhirnya bertanya, “Cha, kalo gue suka sama lo, gimana?”

Ayu terpaku di tempatnya.

Pas gue  baca tulisan diatas dibagian Prolog, hal pertama yang terlintas dibenak gue“yaelah bener kan ujung2nya bakal ada yang baper”. Eittsss tapi jangan ngejudge dulu ya pemirsa. Tau gak kalimat diatas tadi keluar dari mulut Ditto setelah 13 tahun sahabatan sama Ayu.
13 tahun mereka bersahabat dan bener-bener gak ada keluar kata cinta dari mulut mereka berdua. Bahkan dalam 12 tahun persahabatan mereka banyak hadir orang lain yang dimana pacar2 mereka masing-masing. Punya pacar masing-masing tidak memutus hubungan persahabatan mereka. Ini membuktikan kalimat ‘Sahabat adalah orang yang ada saat senang dan duka’ Yup bener banget.

"Bosan itu pasti, tapi ingat.... kami tidak akan pernah pergi dan saling meninggalkan” jadi kalimat favorit di buku ini. 13 tahun sahabatan yakin dan percaya pasti ada bosannya. 2 orang yang ngakunya cinta mati aja ada bosannya. Jangan jadikan bosan sebagai alasan untuk saling meninggalkan. Ihh so sweet deh *kok jadi geli sendiri ya*
Makanya jangan diajak pacaran, nikah tapi
Banyak yang bilang jangan pacaran sama sahabat ntar kalo putus bakal musuhan. MAKANYA JANGAN PACARAN DOANK, NIKAH TAPI.
Emang orang yang jaman sekolahnya playboy pas nikah tukang selingkuh. Benci banget sama orang-orang yang punya pikiran macam gitu. Dikira dia dukun apa bisa nebak masa depan orang *Gha kenapa lu jadi ngomel sik*.
Berani berjanji kepada ibunya untuk senantiasa mencintai istrinya kelak. LAKI BANGET NI ORANG, PATEEEEENN.

Gak bosen-bosen nyebut kalimat ini (ya namanya juga favorit) “Bosan itu pasti, tapi kita jangan pernah saling pergi”

Tulisan ini bukan review buku #TEMANTAPIMENIKAH tapi lebih karena gue seneng sama buku ini makanya terciptalah tulisan mengenai kalimat-kalimat favorit dari buku #TEMANTAPIMENIKAH.

Di luaran sana para pembaca #TEMANTAPIMENIKAH pasti banyak yang pada ngomong “ihh ini kayak cerita gue”.

Gue sendiri punya temen yang dulunya sahabatan gak pernah pacaran dan sekarang mereka udah punya 1 anak, dan istrinya sudah hamil anak kedua mereka.

Tuh kata Ditto "Lihat di sekeliling lo, siapa tahu salah satunya jadi jodoh lo" Nah itu!! *Mario Teguh mode on*
Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Megawati Sriayu Lestari
View my complete profile
pengen kurus tapi doyan makan
pengen putih tapi hobi travelling
But I call this challenge :)))))

Followers

Instagram

EGHA_LESTARI

Popular Posts